Make your own free website on Tripod.com

Kawan

Sekadar renungan kita bersama
Suatu cerita penyakit jiwa
Bukan sakit kat wad gila
Zahir sihat, jiwa merana

Pandanglah teman renungkan bersama
Manusia dinilai dari iman dan amalnya..
Minta petunjuk moga tak dipersia
Selagi pintu taubat masih terbuka
Isikan dada dengan ilmu agama....
Takkan merana dan rasa sengsara...
Kerana pasti kembali padaNya....
Kejauhan remang rembulan,
dedaun mengusik jendela,
mengapa lena tiada menyapaku,
sedang malam bertandang sudah,
dan embun menyiram tanah.
haruman bunga segar mengharum,
di halaman kelawar berlegar,
mengapa bukan aku itu?
marilah malam,
temanilah sepiku,
saujana alamku terbentang
mengapa...........?
tiada yang sudi bertamu ,
halaman ku kosong terbiar,
dan haruskah aku bermusafir diri,
mencari dalam remang malam..........

Kawan

Apa erti kawan ?
Jika tidak suka menolong .
Apa erti kawan ?
Jika asyik bermasam muka .
Apa erti kawan ?
Jika kejujurannya dipertikaikan .
Apa erti kawan ?
Jika tiada rasa sayang .
Apa erti kawan ?
Jika tiada belas kasihan .
Apa erti kawan ?
Jika kebaikan tidak dinilai .
Apa erti kawan ?
Jika diri tiada teman ....
Kawan yang mulia ,
Kawan yang sebenar,
Kawan yang abadi..
ILMU
ialah kawan yang sejati !

Di manakah letaknya
kejujuran,
Apakah sebenarnya erti
pengorbanan,
Antara kuasa, cinta,
nafsu dan keinsanan.

Meskipun pelbagai kesengsaraan
menimpa hidupmu
walaupun kesakitan dan keperitan menjadi
bebanan
tabahkan hatimu
harungi lautan ini
demi matlamat yang kau gapaikan

bumi neraka pernah kau lalui
bagai mimpi ngeri bagimu
bangunlah kawanku..bangun...

sebagai jasad yang berdiri di bumi bertuah ini
bendunglah segala gejala sosial
menjadi yang hebat..walaupun tidak sehebat
mahadzir
agar jasadmu tergolong dalam yang dicucuri
rahmat....

Hidup
Perjuangan abadi
Oleh semua yang bernafas
Yang merasai akan agungnya
Karya ciptaannya

Hidup
Menempuh pelbagai cabaran
Semata untuk mempastikan
Kita pejuang yang berjaya
Menempuh dan mengalami
Ertinya yang sebenar..

Hidup pelbagai
Definisi diberikan
Kepalsuan, kesusahan,
Kerakusan
Dan kebahagiaan
Namun satu yang dicari
Pengalaman yang tidak akan
Kembali..

Hidup
Akhirmu bukan dikubur
Namun bergantung kepada
Perjuanganmu
Nanti akan ditentukannya...
 

Siapalah Aku

Kalaulah aku..
seekor burung..
akan aku terbang tinggi...
tapi tak mungkin... tak mungkin...
kerana aku adalah aku...
seorang insan yang lemah..

Kalaulah aku..
seekor ikan...
akan aku berenang di lautan dalam...
tapi tak mungkin... tak mungkin...
kerana aku adalah aku...
seorang insan yang lemah...

Kalaulah aku...
sekuntum bunga...
akan aku hiasi dunia seindah yang mungkin...
tapi tak mungkin... tak mungkin...
kerana aku adalah aku...
seorang insan yang lemah...

Kalaulah aku air...
akan aku sirami Kuala Lumpur ini...
yang sedang diCATU air...
tapi tak mungkin.... tak mungkin...
kerana aku adalah aku...
seorang insan yang lemah...

Kalaulah aku...
Kalaulah aku...
Kalaulah aku...

kelakar..kelakar...
kalaulah aku...

Ahh mengarut semua itu...
Yang harus dihadapi ialah realiti bukan
fantasi....

cetusan minda

Di dalam mentari terpercik misteri
lambaian wajah umpama bidadari
kucapai namamu tegak baiduri
didalam lamunan kita menari
mimpi pasti,
datang dan pergi
namun pepohon tetap teguh
walau berbuah ranting rapuh
teguh matlamat jiwa utuh
disimbah racun tidakkan luruh.

Pertemuan semalam, hari ini dan esok

Pertemuan semalam
manisnya bagai madu yang diteguk
segalanya indah
membalut hati resah untuk tenang
lupa pada kisah silam
yang pilunya bukan kepalang

Pertemuan hari ini
terasa madunya kian susut
entah ...
tertahankan ia pada hukum alam
menghakis sirna yang mendatang
kekal pada azali kejadian

Pertemuan hari esok
makin sukar untuk aku meramalkan
mungkin kemanisan itu akan hilang terus
tapi aku pasti
madu itu pasti akan kembali terisi
andai pertemuan dulu
diabadikan sebagai penentu hari ini dan esok.

Kau datang lagi..
Kala aku sendiri
kau datang lagi
menghamparkan duri-duri
menikam batin ini
dengan ganasnya
tiada rasa simpati

Aku tahu
kau telah berjanji
akan mengheretku bersamamu
selagi aku bernyawa
dan terus berjuang
menuju jalan yang telah disuratkan

Kau tak pernah puas
dengki dengan kejayaanku
benci dengan perlakuanku
malah kau campakan aku
agar aku terjatuh seperti dirimu

Usahlah dikau berselindung
aku tahu siapa engkau
dan siapa aku

Insan.............
bila kita mencermin diri,
adalah sebaliknya
seminit dengan mendalam
engkau menatap
engkau tanya satu soalan
kepada insan dicermin
untuk siapakah engkau
sememangnya.................

sukar........
hidup seribu insan
namun pasti ada suratan
pasrah akan menyahut
biarpun pahit namun
tetap akan ditelan
kerana hidup sukar
dimengertikan
ibarat mimpi dalam khayalan.

Seandainya
diri ini bisa berkata-kata ke seluruh dunia
juga adanya suara yang kuat bergema
akan kulontarkan satu kata
biar ia berserakkan di mana-mana
biar ia tertusuk di sanubari
remaja, dewasa, lelaki, wanita...
bahawa dunia ini kian hampir akan hujungnya
dunia ini sudah terlalu tua
dunia ini hanya menunggu masa
untuk binasa
hapuskanlah persengketaan
koyakkan segala kekejaman
lunturkan segala maksiat
segala kejahatan
bersihkan diri dengan air suci
agar ia tidak hitam lagi
seandainya itu yang bisa kulakukan
alangkah damainya diri ini
lantaran hati tidak tertanggung lagi
kesedihan, keperitan
melihat segala titik hitam
yang semakin membesar... terlalu besar
takutnya... jika kita dilaknati
takutnya... jika kita tidak dirahmati
takutnya... jika kita enggan diberkati
aduhai semua
cukuplah membalut diri dengan dosa
kita di akhir zaman kini
pantaskan kaki mencari sinar abadi
untuk kebahagiaan yang menanti
di syurgawi...

Fikirkan

Ya insan
Fikirkan sedalam mungkin apa arah hidupmu
Sematkan kedalam jiwa azam kental yang
jitu
Kerna hidup ini bukan untuk bersuka ria
Tetapi ada tujuan dan matlamat yang telah
tersedia untuk di terpa

Ya insan
Fikirkan apa tujuan hidupmu
Carilah didalam diri
Nescaya kau kan ketemui
Satu rahsia yang tak dapat untuk kau
taksirkan sendiri

Ya insan
Aku pun sedang mancari satu kehidupan
yang abadi
Tak sanggup hidup berkelumang dengan
dosa lagi
Kerna hidup ini tiada dua, tiganya lagi
Sampai ajal roh dan jasad takan bersatu lagi.

Impian ku.

Ingin suatu hari...
ketika bangun daripada tidurku...
embun menyentuh kulit ku di kala subuh...
ketika fajar menjelma...nyanyian burung
kedengaran...
udara nyaman di sekeliling ku...
kehijauan alam jelas di ruang mataku...
menyedapkan hati dan jiwa ku...
ingin suatu hari...
masyarakat sekeliling ku saling tolong
menolong...
'cubit peha kiri peha kanan terasa jua'...
tiada yang susah antara mereka...
'susah senang sama dirasa'...
ingin suatu hari...
semua yang ada pada hari ini...
macam mana hendak ku jelaskan
itulah impian ku....

kenapa mereka tak turut sama merana
kenapa asyik kami yang kena
kenapa masih tiada lagi jawapannya,
Sampai bila kami dapat bertahan
sampai bila kami dapat bersabar
sampai bila kami akan tertekan
sampai bila ... sampai bila...
sampai aku jadi GILA!!!!!

Senja
untuk apa kau memapah aku
untuk lari dari kegelapan
sedangkan kau jua penghuni sebuah lara
panjang
untuk apa kau curahkan keringatmu
pada aku yang pernah kau ukirkan
sebuah pelantar kebencian.

Senja
untuk apa aku kau lukai
jika kau sendiri menyesali
segenap apa yang kau lakukan
senja kau datang jua,
memapah aku yang dahaga
setitis bahagia yang pernah kau janjikan
hanya tinggal sejuta pengharapan
yang kelam.

Wanita....
Kau umpama pelita hidupku
Wanita dari sebutanmu
Mengingatkanku kepada ibu
Ku
Seorang ibu tua
Yg akan ku kenang budi
Sehingga
Ke akhir hayat ku

Wanita
Darimu ku kenal erti
Percintaan
Di mana diriku dan perasaan
Ini di kecewakan oleh
Seseorang

Wanita
Walaupun terdapat celaan
Dan buruk
Terhadapmu tapi bagi tiada
Wanita tiada lah diriku.....

Ayah
Terima kasih di atas segalanya
Kau tidah pernah mengeluh
Malah sentiasa tersenyum
Walau digamit keperitan

Ayah
Kini segala pengorbananmu
Hampir terbalas
Anakmu kini berjaya ke menara gading
Dan percayalah
Akan kujunjung setiap pengorbananmu itu
Yang pasti aku tak pernah lupakanya

Dan kini
Aku begitu merinduimu
Walaupun kita berjauhan
Kerna aku perlu meneruskan perjuangan ini
Demi masa depanku dan harapanmu

Namun percayalah ayah
Anakmu dirantauan ini
Tidak pernah sesekali melupakanmu
Dan percayalah aku begitu menyayangimu.

Manusia yang Untung

Manusia akan jadi terbaik jika beriman
akan tersungkur bagai binatang ternak
andai engkar...
hidup menguji siapa terbaik amalnya
terbaik dunia...terbaik akhirat
dunia adalah kebun bertanam
bekal perjalanan hari akhir
jannah atau an nar

pilihan pada kita
aqal dibekal

ada jasad
ada roh

islam iman amal
jamaah dan keseorangan
susurilah tariq al haq
sirat yang lurus

contoh yang benar dan batil
yang di ni'mati Ilahi
yang di la'nati Ilahi

pilihlah jalan junjungan
jalan para anbia'
para solihin
tabi`in

moga damailah hidup
dunia dan akhirat

Warna Kerinduan

Kitakah yang tertewas
pada warna kerinduan
menatap sepi kelam senja
ketika lambaian mentari merah
mengucap salam perpisahan
nanti esok bertemu kembali
membicara rasa luka
melepaskan benak terpendam
pada lingkaran waktu

Kitakah sang pengutip
serpihan warna cinta
bertaburan dari sebuah epilog
impian semalam
ketanduasan kasih sejati
merentangi gurun perasaan
kemarau tanpa di airi
hujan ketabahan.

Lambang

Bunga...
Lambang kasih insan
Kian layu
Dalam jambangan mekar

Wang...
Lambang kemewahan
Insan rakus
Mengejar duniawi

Pangkat...
Lambang kestabilan
Pengikat nafsu
Dan kekayaan

Cinta...
Lambang perasaan
Diungkap puitis
Jiwa dibelai

         Tak Dapat Kulupakan

                              Tak dapat kulupakan
                              tak dapat kulupakan
                              bumi suci zaman remaja
                              bukit biru tempat bercanda
                              hijaunya Selat Tebrau
                              pokok cempedak di pagar limau.

                              tak dapat kubayangkan
                              tak dapat kubayangkan
                              tahun berlari berlumba-lumba
                              matahari subuh mengejar senja
                              kelopak bunga cempaka
                              direstu setanggi setangkai doa

                              tak dapat kucatatkan
                              tak dapat kucatatkan
                              kawan-kawan datang dan pergi
                              bayangan malam bertambah ngeri
                              janji hancur dihempas waktu
                              pintu pun tutup satu persatu

                              tak dapat kukisahkan
                              tak dapat kukisahkan
                              segala janji telah diisi
                              segala kasih diikat rapi
                              lorong panjang berlingkar-lingkar
                              entah bila berjumpa lagi.

Kawan

kawan....
banggakah kamu dengan jet peribadi
sedangkan masih ada orang yang mencari
harta buang sekarung guni...

kawan...
riakkah kamu dengan ujian Allah
tatkala ada insan yang masih gah menoreh getah
lantaran menampung hidup buat sejengkal dua....

kawan...
sombongkah kamu dengan kejayaan
kerna masih ada tulang empat kerat yang meronta
diminta dibasmi kemiskinannya

kawan...
mana peribadi mulia mu
usah kau takut dan usah kau malu
tunjukkan nilai murni mu
atas nama kalimah Allah dan Rasullah
kerna masih ramai lagi yang bermandi perigi
bercahaya pelita, berdapur kayu api....

Firman Allah swt dalam surah al-Naba ayat 18:- "Yaitu hari (yang pada
waktu itu) ditiup sangkakala lalu kamu datang
berkelompok-kelompok." Adalah diriwayatkan bahawa ayat yang tersebut
diatas pernah ditanyakan oleh Saidina Muaz bin
Jabal, katanya, "Ya Rasulullah, apa maksudnya ayat ini?" Maka
Rasulullah saw menangis sebelum menjawab soalan tersebut
kerana inilah yang selalu dibimbangkan oleh baginda. Lalu baginda
menjawab: "Ya Muaz, umatku kelak apabila bangkit dari
kubur akan menjadi 12 golongan. Sebanyak 11 golongan akan memasuki
neraka dan hanya 1 golongan sahaja yang akan
memasuki syurga. Adapun 11 golongan yang memasuki neraka adalah
seperti berikut:-
1.Mereka yang tidak mempunyai kaki dan tangan. Ini adalah kerana
mereka suka menyakiti hati jiran tetangga.
2.Mereka yang menyerupai babi. Ini adalah balasan bagi orang yang suka
melengah-lengahkan solat lima waktu.
3.Mereka yang perutnya besar sepertiunung dan dipenuhi dengan ular dan
kala. Inilah balasan bagi mereka yang enggan
mengeluarkan zakat.
4.Mereka yang keluar darah dari mulutnya. Inilah balasan mereka yang
berdusta.
5.Mereka yang berbau busuk seluruh badannya. Ini adalah balasan mereka
yang mengaut keuntungan dalam jual beli atas
penipuan.
6.Mereka yang dicincang-cincang pada tengkuk dan bahu. Ini adalah
balasan mereka yang menyaksikan maksiat atau
perbuatan jahat.
7.Mereka yang keluar dengan tidak berlidah dan keluar nanah dan darah
dari mulut. Ini balasan mereka yang tidak mahu
menyaksikan kebenaran.
8.Mereka yang keluar dalam keadaan terbalik iaitu kepala dibawah dan
kakinya keatas. Ini adalah balasan mereka yang
berzina serta mati sebelum bertaubat.
9.Mereka yang berwajah hitam, bermata biru dan perutnya penuh api. Ini
balasan mereka yang memakan harta anak yatim
secara zalim.
10.Mereka yang kulitnya penuh kudis dan penyakit2 lain yang
menjijikan. Ini adalah balasan mereka yang berani melawan
kedua ibu bapanya.
11.Meraka yang buta matanya dan hatinya, giginya seperti tanduk,
bibirnya berjuntai hingga keperut, dari perut dan pehanya
keluar kotoran. Ini adalah balasan mereka minum minuman keras.
Dan satu golongan yang masuk ke syurga ialah:
12.Mereka yang wajahnya bagaikan bulan purnama, berjalan di atas
titian Mustaqim laksana kilat. Ini balasan orang yang
beramal salih dan menjauhi maksiat serta mendirikan solat lima waktu
dan mati dalam keadaan bertaubat."
 

Kawan

Kawan... apalah yang kau kesalkan
kerna Tuhan kehilangan kawan
kerna kebenaran dihina
jangan kau ragu dalam perjuangan
        Kadang-kadang kawan jadi lawan
        kadang-kadang lawan jadi kawan
        apalah disedihkan hati
        para pejuang selalu kekurangan
Jangan sedih selalu tersisih
bukan kau saja ditimpa malang
lihatlah para Rasul mulia
lebih tersiksa dan menderita
        Tetapi mereka merasai ramai
        walaupun keseorangan
        mereka memadai dengan Tuhannya
        itulah kebahagiaan di waktu sempit seorang diri
        kawan apalah disedihkan hati...
Mereka bahagia dalam derita
Mereka kaya di dalam papa...
 

Muslimah Harapan

Persismu permata berlian menjadi rebutan pejuang
keutuhan yang tersimpan di balik tabir yang tenang
        Keayuan yang terpancar disinar cahaya iman
        itulah muslimah harapan muslimah harapan... harapan
Gerak langkahnya yang sopan disulam zikir di ingatan
keyakinan yang mendalam menjadi tangan perjuangan
        Jasad hayatnya diserahkan untuk sebuah perjuangan
        itulah muslimah haraapan
Muslimah puteri harapan
dikaulah harapan membela Islam yang mulia
muslimah puteri harapan dikaulah cahaya
menjadi lambang Islam yang gemilang...
        Puteri harapan serikandi Islam
        tetaplah kau dalam perjuangan
        menjadi sayap kiri di medan
        meneguhkan benteng pertahanan Islam
Gamitan leka duniawi tersungkur jauh di hatimu
kau sematkan kecintaan yang mendalam
terhadap Tuhanmu...jaga untuk suami tersayang
        kau didik generasi mendatang
        untuk agama tercinta.....

TEGUH
 

                           Kau agungkan kepintaran mereka

                         Yang tenggelam dalam benak serakah

                                     Kau tak sedar.......

                  Runtuh agamamu adalah sorakkan bagi mereka

                     Bagai lalang tunduk mengikut paluan angin

                       Turut engkau racuni jiwa masyarakatmu
 

                              Mereka tertawa melihat kamu

                               Memasang duri didalam diri

                                 Ilmu kau jadikan seteru

                               Amalan kau jadikan tarian
 

                               Pulanglah ke pangkal jalan

                                   Tanamkan Keimanan

                              Kembalilah kepada Al-Quran
 

                              Perang halus pasti ditempuh

                                    Kenali helah musuh

                                   Mereka pasti jatuh....

                                   Mereka pasti jatuh....
Maksud hadis, "Menuntut ilmu adalah satu kewajipan
                  bagi muslim lelaki dan wanita."

                  Untuk ke depan, elok sesekali kita imbas ke
                  belakang. Lihat pada apa yang telah kita tinggalkan.
                  Kita tidak akan menempuhnya lagi. Kita kini
                  bergerak ke depan, untuk menyahut seruan
                  kejayaan.

                  Gelombang kehidupan itu kadang-kala kecil,
                  kadang-kala besar. Kita akan ditimang gelombang
                  pada sepanjang kehidupan kita. Oleh itu, janganlah
                  kita takut dan bimbang kerana kita akan timbul
                  selagi kita berpegang kepada agama Allah.

                  Dalam menggarap kejayaan, kita seharusnya tidak
                  cepat berputus asa. Bayi yang baru belajar berjalan
                  biasanya kerap terjatuh. Tetapi ia akan berusaha
                  untuk bangun dan berjalan kembali. Orang dewasa
                  yang ingin memajukan dirinya perlu mempunyai jiwa
                  seorang bayi. Jangan sesekali berputus asa dalam
                  mengejar impian.

                  Mungkin kita tidak ingat betapa gembiranya ibu bapa
                  kita atas kejayaan-kejayaan kita yang lampau.
                  Lantaran itu, kembalikanlah semangat yang
                  berkobar-kobar itu kerana kita tentu tidak sanggup
                  menyerahkan kegagalan kita terhadap ibu bapa kita
                  yang telah banyak berkorban buat kita.

                  Sesungguhnya, kesempurnaan manusia ada tiga
                  perkara, ilmu pengetahuan, pengalaman dan
                  pemerhatian iaitu belajar pada alam.

                  Dari sehari ke sehari, kita melangkah dengan
                  semakin gah memijak bumi. Dari sehari ke sehari
                  jualah kedua-dua ibu bapa kita semakin meningkat
                  usia dan terlalu banyak pengorbanan yang telah
                  dilakukan oleh mereka yang pastinya tidak terbalas
                  oleh kita. Hargailah kehadiran mereka di sekeliling
                  kita sementara mereka masih ada kerana masa itu
                  tidak pernah menanti kita.

                  Nasihat Lukmanul Hakim terhadap anaknya, "Wahai
                  anakku, bergaullah dengan golongan berilmu dan
                  rapatkanlah kedua lututmu, kerana sesungguhnya
                  Allah menghidupkan hati yang mati dengan cahaya
                  hikmah, sebagaimana Allah menghidupkan tanah
                  yang mati dengan hujan lebat. "

Wawasan Muslimah

Tidak pernahkan ada impian terlukis indah mewarnai hidupmu
menjadi muslimah kebanggaan menjadi penggerak dalam perjuangan
sedangkan Fatimah berbahgia di syurga kau generasi bakal menggoncang
dunia
yakinilah...

Apakah kau masih diulit mimpi menjauhkan diri dari titah Ilahi
menjadi serikandi harapan pertiwi menjadi penyeri nirwana duniawi
tanpa sumbanganmu ummah membeku
untukmu muslimah kami hamparkan hirisan doa...

Demi cinta demi cita-cita
kau pikul amanah suci
tabahkan hatimu curahkan baktimu natijahnya nanti kau miliki
di taman abadi indah berseri kan temui...

Muslimah harapan punyai wawasan muslimah sejati pekertinya tinggi
gandingan bersama kami pohonkan didik generasi yang diidamkan
hadapilah...

Muslimah harapan punyai wawasan muslimah sejati pekertinya tinggi
di antara bintang kau bagai kejora menerangi malam menyimbah ke bumi

Untukmu muslimah inilah seruan kau pikul amanah suci
tekadkanlah hati demi cita-cita
kau pikul amanah suci

Suburnya Kasih sejati

Puisi Untuk Para Pejuang

     Di sini
     menusia menguruskan diri sendiri
     mencari bekal masing-masing dari daerah kelahiran
     dan dengan langkah berani mengharung
     lautan gelombang di sini
     yang sesekali ganas namun tidak kejam
 
     Hidup di sini memang payah
     terpaksa menempuh duri susah
     melawan rasa kantuk
     berlarian antara dewan kuliah
     dan khutub khanah
     sesekali langkah rasa ingin berhenti
     namun mutiara masih belum lagi erat tergenggam di jari
     selagi itu, roh dan semangat perlu terus diisi
 
     Kekadang sulit sebenarnya
     melawan rasa rindu
     menentang rasa sendu
     bila sesekali
     desa kelahiran memanggil-manggil
     untuk pulang
     atau suara emak lembut gemersik
     menyata rindu yang berputik
 
     Aduhai para pejuang
     langkah masih terlalu amat pangjang
     kutiplah semangat di sepanjang titian
     agar nanti mutiara bercahaya memancarkan seri
     bayaran untuk susah dan duri
     sepanjang di sini.

Rahsia sujud pada perkembangan otak manusia

JERTEH - Persatuan Islam Kebangsaan Malaysia (MICNA)
Jordan mengenal pasti sesiapa yang tidak menunaikan sembahyang maka
otaknya tidak dapat menerima darah secukupnya untuk berfungsi secara
sempurna.

Jurucakap MICNA Jordan berkata, ini bererti darah tidak
akan memasuki urat saraf di dalam otak manusia melainkan ketika
seseorang itu sujud ketika bersembahyang.

"Ini diakui sendiri oleh seorang doktor neurologi di
Amerika Syarikat yang telah memeluk Islam
kerana beberapa keajaiban di dalam penyelidikannya itu. Doktor
tersebut mendapati dalam kajiannya urat pada saraf manusia memerlukan
darah untuk beberapa sukatan tertentu sahaja.

"Ini bermaksud darah akan memasuki bahagian urat tersebut
mengikut kadar sembahyang waktu yang diwajibkan oleh Islam," katanya
dalam kenyataan pada Majalah Buletin Bulanan MICNA Jordan di sini,
hari ini.

Beliau berkata, doktor tersebut tertarik untuk memeluk
Islam semasa membuat kajian saraf yang
dilakukan, iaitu terdapat beberapa urat saraf di dalam otak manusia
tidak dimasuk darah.

"Pada hal setiap inci otak manusia memerlukan darah yang
secukupnya untuk berfungsi secara lebih normal," katanya.

Menurutnya, doktor tersebut amat kagum dengan penemuan
tersebut sehingga ia tidak dapat
diterima oleh akal fikiran.

"Kini doktor tersebut memeluk Islam dan dengan itu beliau
telah membuka sebuah klinik yang
bertemakan "Perubatan melalui- Al-Quran". Kini beliau membuat
ubat-ubatan berdasarkan kajian melalui al-Quran dan Hadis Nabawi.

"Di antara kaedah yang digunakan termasuklah berpuasa,
madu lebah, biji hitam (black Seed) dan sebagainya," jelasnya.

Beliau berkata, manusia yang tidak bersembahyang apatah
lagi yang bukan Islam, walaupun akal mereka berfungsi secara normal
tetapi sebenarnya mereka akan hilang pertimbangan apabila membuat
keputusan secara normal.

"Justeru itu, tidak hairan ada di antara manusia
kadang-kadang tidak segan silu untuk melakukan
perkara bertentangan dengan fitrah kejadiannya walaupun akal mereka
mengetahui perkara yang akan dilakukan adalah salah.

"Ini kerana otak mereka tidak boleh mempertimbangkannya
secara lebih normal." tambahnya.

Wartawan  -  Shahputra